Semerbak Kasturi

"Sesungguhnya orang-orang berbakti benar-benar berada di dalam (syurga yang penuh) kenikmatan, mereka (duduk) di atas dipan-dipan melepas pandangan. Kamu dapat mengetahui dari wajah mereka kesenangan hidup yang penuh kenikmatan. Mereka diberi minum dari khamar murni(tidak memabukkan)yang tempatnya masih dilak (disegel), laknya dari KASTURI. Dan yang demikian itu hendaknya orang berlomba-lomba.
(Al-Mutaffifin: 22 - 27)

Wednesday, 23 December 2009

Hanya kerana terpaksa...

Dalam kehidupan harian kita, dalam banyak keadaan kita terpaksa atau dipaksa memperkatakan tentang saudara kita, saudara seIslam atau saudara seketurunan (saudara bukan seagama tetapi asal keturunan daripada nabi Adam a.s). Jika tersilap kata, tersedap bercerita atau tiada keperluan untuk penambahbaikkan, dikhuatiri pada ketika itu, kita melakukan dosa kerana mengumpat saudara kita.

Sebagai peringatan khususnya untuk diri saya sempena menjelang tahun 2010 yang bakal tiba, eloklah kita renungkan syarat-syarat / keadaan-keadaan yang membolehkan kita memperkatakan tentang seseorang yang digariskan oleh Ustaz Haji Zahazan Muhammad dalam slot tasir Al Qur 'an di radio IKIM.

Kita hanya boleh menyatakan tentang seseorang pada enam keadaan berikut sahaja, apabila
1) Kita telah dizalimi
2) Kita merasakan kita dizalimi
3) Memberi peringatan supaya jangan ditipu dengan kejahatan orang lain.
4) Orang tersebut suka melakukan penderaan fizikal
5) Untuk meminta fatwa
6) Orang yang meminta pertolongan sekiranya kemungkaran berlaku

Allahu 'alam. Semoga bermanfaat. Semoga Allah melimpahkan kekuatan untuk kita sentiasa memperkatakan yang hak dan mengamalkan apa yang kita perkatakan, amin. Selamat berpuasa pada hari Asyura 1431H(10 Muharram 1431)bersamaan hari ahad, 27 Disember 2009.

No comments: